Tuesday, December 30, 2008

Tentang Prosesor AMD Turion




AMD TURION

Pada tahun 2003, tampaknya perseteruan antara Intel dan AMD berada pada tingkat tertingginya dan mempengaruhi perkembangan prosesor mobile dari AMD. Peluncuran prosesor Intel Pentium 4 revisi C, tidak menimbulkan sifat reaktif AMD dengan meluncurkan prosesor baru. AMD lebih memilih untuk diam dan lebih mengkonsentrasikan untuk membawa prosesor generasi kedelapan secepatnya ke tangan konsumen.

Penantian yang panjang ini akhirnya direalisasikan oleh AMD dengan memperkenalkan prosesor generasi kedelapan yang disebut dengan nama Athlon 64 pada akhir tahun 2003.

Perkenalan Athlon 64 langsung membuat penikmat dan pemerhati teknologi komputer jatuh cinta pada prosesor tersebut. Salah satu feature utama yang mengontribusikan tingginya kinerja prosesor Athlon 64 adalah penyertaan on-die memory controller. Feature tersebut berarti kecepatan akses memori menjadi tinggi karena berjalan dengan kecepatan yang sama dengan kecepatan prosesor.

Athlon bukan satu-satunya prosesor desktop yang dipilih untuk dijadikan prosesor mobile saja. Beberapa model prosesor AMD Sempron juga digunakan sebagai prosesor mobile.

Pada awalnya, Sempron merupakan produk kelas bawah dari Athlon XP yang ditujukan untuk konsumen dengan dana minimal. Namun pada akhir daur hidup prosesor AMD generasi ketujuh, Sempron merupakan skema penamaan ulang Athlon XP, khususnya pada versi Barton yang diluncurkan bulan September tahun 2004. Oleh karena itu, semua feature Athlon XP juga terdapat di dalamnya.

Untuk prosesor generasi kedelapan, AMD mengambil dua rute yang cukup berbeda dalam menawarkan prosesor mobile-nya. Pada pasar menengah ke bawah, AMD masih tetap menggunakan nama Sempron pada prosesor mobile generasi kedelapannya. Namun untuk pasar prosesor mobile menengah ke atas, AMD memutuskan untuk mengusung sebuah nama baru, yaitu Turion 64.

Ketika AMD merancang generasi ke-delapan dari prosesor mereka, AMD menaruh perhatian yang cukup besar pada pengembangan prosesor mobile. Tampaknya, AMD cukup serius menantang Intel di setiap segmen pasar prosesor. Pada pertengahan tahun 2005, Turion 64 diluncurkan oleh AMD untuk menghadang laju Intel yang cukup sukses dengan prosesor mobilenya, yaitu Pentium M.
Secara teknis, Turion 64 adalah Mobile Athlon 64 yang diganti namanya dengan proses produksi 90 nm. Prosesor ini bekerja dengan mendukung memory controller single channel DDR400.




Kehadiran Turion 64 membuka sebuah peluang pasar baru bagi AMD. Salah satu keunggulan yang dimiliki pada waktu peluncuran pertamanya adalah dukungan ekstensi 64-bit secara default oleh Turion 64. Hal ini memang terkesan sederhana karena pada waktu itu, aplikasi yang menggunakan ekstensi 64-bit masih sedikit. Akan tetapi, bagi mereka yang menginginkan investasi mereka dihargai dengan inovasi, penggunaan Turion 64-bit dapat diartikan bahwa mereka tidak perlu lagi melakukan upgrade notebook ketika aplikasi 64-bit sudah menjadi mainstream.Keunggulan lainnya yang dimiliki oleh prosesor AMD mobile terbaru ini adalah sifatnya yang stand-alone atau berdiri sendiri (tidak seperti platform Centrino ciptaan Intel). Dengan skema kemandirian ini, notebook dengan prosesor Turion 64 dapat dijual dengan harga yang relatif lebih murah karena tidak diperlukannya peralatan yang telah disertifikasi dan disetujui oleh AMD.

Alhasil, produsen notebook bebas memilih kombinasi perlengkapan dan peripheral yang dapat digunakan dengan Turion 64. Sayangnya, dengan skema kemandirian tersebut, kualitas dan kinerja notebook berbasis prosesor Turion 64 cukup bervariasi dari satu merek ke merek lain.Meskipun telah beberapa kali ditunda, akhirnya pada bulan Mei 2006, AMD mengumumkan peluncuran Turion 64 X2. Generasi penerus Turion 64 tersebut hadir dengan teknologi dua inti dan beberapa peningkatan feature. Tidak hanya sekadar menambahkan inti kedua saja, Turion 64 X2 membawa beberapa perubahan yang cukup signifikan sebagai berikut; penggunaan memori DDR2 berkecepatan 667 MHz, penggunaan interface pin yang baru dengan nama S1, teknologi virtualisasi, dan dukungan manajemen suhu terbaru.Penggunaan memori DDR2 dengan bandwidth yang lebih besar ini memungkinkan notebook dengan prosesor Turion 64 X2 memiliki kinerja yang lebih tinggi dibandingkan dengan Turion 64. Sementara itu, AMD menjanjikan penggunaan daya yang sama dengan Turion 64 meskipun Turion 64 X2 menggunakan dua inti. Secara teoritis, hal tersebut memang dapat dilaksanakan karena AMD menerapkan beberapa teknologi pengatur suhu yang baru, seperti; Penerapan deeper sleep mode yang mengizinkan Turion 64 X2 menggunakan listrik sesedikit mungkin ketika sedang tidak digunakan. Dengan penggunaan dua inti, Turion 64 X2 dibekali dengan skema pengaturan daya pada tiap-tiap inti. Hal ini tentunya mengizinkan pembagian daya yang lebih tepat untuk tiap-tiap inti sehingga memaksimalkan penggunaan daya.Dari segi penamaan, AMD masih berpegang teguh dengan skema penamaan dua buah huruf yang dikombinasikan dengan angka. Ini dimaksudkan untuk memberitahukan kepada khalayak mengenai tingkat konsumsi daya Turion 64 X2 dan kinerja yang dimilikinya. Sebelumnya, dengan Turion 64, AMD menggunakan skema penamaan yang sama. Format yang AMD gunakan untuk penamaan prosesor Turion 64 dan Turion 64 X2 adalah AA-11. Huruf pertama dari format tersebut melambangkan jenis prosesornya, Turion 64 menggunakan huruf “M” sedangkan Turion 64 X2 menggunakan huruf “T”.Huruf kedua yang digunakan pada skema penamaan ini adalah tingkat konsumsi daya dimana abjad terawal (A) melambangkan tingkat konsumsi daya tertinggi, sedangkan abjad terakhir (Z) melambangkan konsumsi daya yang terhemat. Sementara itu, dua angka terakhir melambangkan nilai kinerja yang dimiliki prosesor tersebut. Tampaknya kali ini, AMD tidak lagi menggunakan Performance Rating (PR) yang diperbandingkan dengan kecepatan prosesor Intel. Nilai kinerja yang digunakan pada penamaan Turion 64 dan Turion 64 X2 murni melambangkan perbandingan kinerja dari jajaran prosesor seri Turion 64. Sebagai contoh; prosesor TL-50 (Turion 64 X2) yang memiliki kecepatan 1.6 GHz memiliki kinerja yang lebih tinggi dibandingkan ML-30 (Turion 64) meskipun juga berjalan dengan kecepatan yang sama.

Laporan lapangan yang menjanjikan
Dari pengujian yang dilakukan, terlihat jelas bahwa kinerja Megabook S271 sedikit membuntuti Thinkpad T60s pada semua pengujian produktifitas (productivity) seperti Sysmark 2004SE. Dari segi daya tahan baterai Megabook S271 harus tunduk kepada kedua tawaran notebook dari Lenovo. Namun, nilai ini tidak bisa dijadikan tolok ukur yang baik untuk mengetahui konsumsi daya prosesor Turion 64 X2 karena Megabook S271 menggunakan baterai berkapasitas terkecil, yaitu 4400 mAh. Sementara itu, Thinkpad T60s dan Thinkpad X41 berturut-turut menggunakan baterai berkapasitas 5200 mAh dan 7800 mAh.Kinerja Megabook S271 memang kalah dibandingkan dengan Thinkpad T60s. Namun, rendahnya kinerja tersebut memang sudah dapat diperkirakan karena penggunaan L2 Cache yang kecil. Untuk kelas Turion 64 X2 menengah ke atas, ada kemungkinan kinerja dapat meningkat berkat penggunaan L2 Cache yang lebih besar. Meskipun begitu, nilai yang diperoleh Megabook S271 pun dapat dibilang bagus karena tidak tertinggal terlalu jauh dibandingkan dengan Thinkpad T60s. Adapun Megabook S271 memimpin dengan mutlak pada pengujian bermain game berkat penggunaan graphics card terintegrasi dari ATi.

Memang tidak dapat dipungkiri, kinerja graphics card terintegrasi dari Intel belum cukup untuk menyaingi tawaran ATi maupun Nvidia saat ini.Salah satu hal yang cukup menarik dari pengujian yang dilakukan oleh Laptoplogic adalah potensi overclocking yang dimiliki oleh Turion 64 X2. Dengan menggunakan aplikasi Clockgen, Turion 64 X2 pada Megabook S271 dapat ditingkatkan dari kecepatan awal 1.66 GHz menjadi 1.975 GHz tanpa masalah. Kinerja yang dihasilkan pun melompat rata-rata 20% pada aplikasi PCmark 2005. Hal ini sekali lagi membuktikan bahwa Turion 64 X2 memiliki potensi yang cukup tinggi. Meskipun tidak menawarkan kinerja yang mutlak tinggi, prosesor Turion 64 X2 dibanderol oleh pihak AMD dalam jumlah 1000 dengan harga US$184 hingga maksimal US$354. Sementara itu, prosesore Core Duo dibanderol oleh pihak Intel dengan harga awal US$241 hingga US$637. Dari rentang harga kedua jenis prosesor tersebut, sudah terlihat bahwa kekurangan kinerja dari Turion 64 X2 di sesuaikan oleh pihak AMD dengan harga yang kompetitif.

source:http://irfanproject89.blogspot.com/2007/10/amd-turion.html




6 comments:

  1. amd emg oke,gw pake turion x2 64 msh bisa nyaingin intel i3,hebat....

    ReplyDelete
  2. AMD turion x2 64 kuat untuk game berat nggak ya???soalnya saya gamers...makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi fahrul, AMD Turion X2 64 sangat kuat untuk game berat, karena dilengkapi teknologi Hypertransport sebuah power untuk pekerjaan load yang cepat, saat ini AMD Turian X2 sudah banyak seri yang diatasnya jauh lebih baik tentunya

      Delete
  3. saya menggunakan aspire 4530 yang dilengkapi dengan AMD turion X2 64 adakah saya patut tambah jumlah memory ram agar proses bermain game saya tidak terganggu ? sebelum ini laptop saya sering lagg semasa bermain game. help me..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba cari tahu dulu hardware requirement nya dari GAME itu, barangkali game itu butuh kapasitas VGA yang besar

      Delete