Monday, January 26, 2015

Menko Polhukam di-bully di medsos, kata 'tak jelas' diganti 'Tedjo'



Ucapan Menko Polhukam Tedjo Edhy Purdijatnoyang mengatakan pendukung KPK adalah rakyat tak jelas banyak menuai kritik. Kritik pedas kepada politikus NasDem itu bukan hanya dari kalangan profesional saja, melainkan masyarakat luas.

Di jejaring sosial Twitter, Menteri Tedjo di-bully habis-habisan. Netizen mengolok-olok Tedjo karena dinilai tak pantas seorang menteri mengucapkan kata 'rakyat tak jelas'.

Bahkan, hingga pukul 13.45 WIB Tedjo masuk dalam trending topic nomor empat di Indonesia. Lucunya, pengguna media sosial mengganti kata 'tak jelas' dengan 'Tedjo'.

"Krn sikap penguasa yg tedjo, rakyat bergerak. Mereka dituduh tedjo oleh Menteri Tedjo. Pdhal akar semua ini ya ketedjoan sikap pemerintah," tulis akun Twitter @PoncoWijaya.

"Duh tv gue antenanya tedjo banget nih, gambarnya renyek," tulis @millyshafiq.

"Ada pepatah "The good man speak well". Dlm kasus Menkopolhukam, dia jelas bkn org baik. Omongan dia menyakiti hati rakyat #Tedjo," ucap @almubarak.

"Udah tahu Tedjo tapi kok diangkat jadi Menteri? :)" tulis @IndraYunadi.

Sebelumnya, Menko Polhukam Tedjo Edhy Purdijatno mengingatkan pimpinan KPK untuk tidak mengeluarkan pernyataan yang menyudutkan pihak lain terkait kasus yang dialami Bambang Widjojanto.

"Pertemuan kemarin di KPK maupun pertemuan di polri kan diharapkan tdk terjadi suatu pernyataan-pernyataan yang menyudutkan apalagi menyatakan ingin... Pokoknya anulah... Tidak boleh seperti itu. Harus menenangkan. Jangan membakar-bakar massa, mengajak rakyat 'ayo rakyat, kita ini' enggak boleh begitu itu. Itu suatu pernyataan sikap yang kekanak-kanakan. Berdiri sendiri, kuat dia. Dia akan didukung, konstitusi mendukung, bukan dukungan rakyat yang enggak jelas itu. Konstitusi yang mendukung," kata Tedjo di kompleks Istana kepresidenan, Jakarta, Sabtu (24/1).

Padahal, kata Tedjo, dalam pertemuan di Istana Bogor, Presiden Jokowi telah mengingatkan KPK dan Polri agar menjaga suasana agar tidak bertambah panas. "Jangan ada gerakan-gerakan massa, ternyata masih ada. Ini yang kita sayangkan sebagai penanggung jawab keamanan negara, kordinatornya saya agak menyayangkan. Harusnya itu tidak terjadi. Boleh asal tertutup, silakan. Jangan semua di depan media tersebar luas. Tidak baik, kekanak-kanakan," cetus Tedjo.(sumber:merdeka.com)



0 comments:

Post a Comment